assalamualaikum

Isnin, 19 Julai 2010

dialog anak dan mak




hampir selesai budak yang terakhir menuturkan kalimah Allah smabil di perhati oleh Ummi. segera aku mengambil kalam suci di penjuru meja dan terus bersimpuh di sebelah Ummi.

"tercengang??" bisik aku dalam hati

selesai sahaja budak itu, giliran aku pula. giliran anak Ummi yang liat sangat untuk menuturkan kalimah Allah.

"bismillahirahmannirahim" pembuka kata dari ku

ya Allah, sudah lama aku tidak menyentuh kalam ini, kalam yang mempunyai 1001 jawapan untuk mencari redha ilahi. betapa aku ini sangat dikuasai oleh syaitan. aku mula membaca, dengan perlahan menuturkan bacaan ku di depan Ummi.

"alif, laaammmm, miimmmm" ayat pertama dariku

"salah tu, x sampai pun 6 harkat, lg skali" tegur Ummi. betapa aku sayang dengan Ummi

"aliff, lammmmm, mimmmmmmm, ok??" teka ku.

"ok la, lepas 6 harkat, teruskan, ummi da lambat ni, nanti kamu nak buka puasa lg" tegur ummi mengingatkan aku akan masuk waktu solat mahgrib sebentar lagi.

"baiklah" kata aku perlahan. surah Al-Baqarah di baca dengan tertib sambil diperhati dan dinilai oleh Ummi. kadang-kadang, aku cuba melunakkan bacaan aku. ternyata tidak berhasil, malah banyak kesalahan tatatertib bacaan Al-Quran yang ditegur oleh Ummi.

selesai pembacaan aku walaupun hanya pada ayat 19 sahaja.

"oklah, x sempat dah ni, nak siapkan bahan buka puasa kamu lagi" Ummi tegur, melihat aku gigih berpuasa. ya Allah jika rasa lapar ini hanya untuk mendapat keredhaan Mu, aku sanggup ya Allah.

azan berkumandang, jelas kedengaran. alhamdulillah, rezeki Allah itu sentiasa ada. teringat dengan kata-kata manusia. jika ada rezeki adalah, membuatkan aku berfikir berulang kali. adakah waktu yang tiada rezeki? rezeki itu sentiasa ada, hanya waktu sahaja. adakah lambat atau cepat rezeki itu dibukakan kepada kita. wallahualam, Allah itu maha kaya. sabar sahaja.

"alhamdulillah" keluh aku kekenyangan.

"dah, pegi siap solat, Ummi nak sangat tengok korang solat jemaah" keluh Ummi melihat anak-anaknya.

"Ummi, bukan zayad tanak solat jemaah, tapi diorang yang tanak. zayad sanggup jadi imam, macam imam muda plak, keh3" cuba berseloroh

"eh? kamu.. melawak ke apa? sudah, pegi solat sana" Ummi berkata dengan lembut walaupun dengan nada yang tinggi.

"baik" sahut aku gaya sin chan, kartun komedi kanak-kanak di kaca televisyen.

selesai sahaja solat, aku kembali di hadapan kaca televisyen. melihat Ummi sedang melipat baju sambil matanya liar kearah kaca televisyen. sekejap di kaca televisyen, sekejap di alat kawalan jauh yang berada dalam genggaman syukri. adik aku, hanya bawah aku sahaja.

"Ummi nak tengok berita" keras suaranya.

"ummi" adik aku mula menggunakan bahasa yang lembut. budget baik dan lemah lembut.

"buat ape nak tengok berita, penuh muka najib je" sambung adik ku.

"tengoklah berita sikit je" aku mula bersuara dan meluru kearah syukri dengan harapan ingin mengambil alat kawalan jauh dari tangannya. ternyata, dia lebih bijak, sempat menyembunyikan di dalam seluarnya.

"ceh! dah la busuk" kata aku sambil merenung pada adikku.

"lantak a, aku yang bayar astro ni" bentak adikku.

"apa?? ingat orang takut a tu pandang camtu" sambungnya lagi. ya, aku mempunyai pandangan yang menakutkan kerana boleh menjegilkan mata sehingga membuatkan orang takut untuk melihatku.

"lantak ko la, malas layan" aku mengalah. jika bertengkar sampai bila-bila tidak akan habis. aku sudah faham benar adik-beradik aku semua. semuanya keras kepala, jika tiada yang mengalah mula tarik muka. masing-masing ikut perangai ayahnya. tetapi kata orang aku berbeza sikit. biarlah, apa yang aku tahu, aku ini anak soiful bahri dan tijah.

segera aku melabuhkan badan ku pada sofa yang seolah-olah tiada spannya, yang tinggal hanya kayu sahaja. mata aku meliar kembali dan tidak semena-mena terlihat pada handphone ku.

"hmm.. da lame x bunyik nset tu, yg slalu gune pun Ummi sebab die slalu takde kredit" gusar hati ku. berfikir sejenak, aku tiada kekasih? itu sudah semestinya. tetapi, kawan perempuan tiada juga, dekat facebook adalah. lama aku amati handphone aku, seolah-0lah mahu tembus sahaja.

"hah? masyaAllah" jerit Ummi. aku berpaling kepada Ummi, apakah yang sedang berlaku. dengan muka terkejut aku bertanya kepada Ummi,

"ade ape Ummi?"

"ni ha awad ini" kata Ummi ku sambil memegang handphone milik ajwad, adikku yang kelima.

"tengok ape pompuan ni balas kat awad" kata Ummi ku lagi, kali ini nadanya agak tinggi. aku ambil handphone yang dihulur Ummi kepada ku, pada ketika itu ajwad cuba menghalang dari sampai ke tangan aku. apabila berada di tangan aku, aku membaca dengan teliti. ya Allah, sehingga diriku ini tidak mampu untuk berkata.

"haish, ko wad.. ko nak jadi ape la.. ape yang ko carik wad?? makwe?? x payah a wad, bukan dapat ape pun. ko da a mude lagi, mentang-mentang lagi tinggi dari aku.. bla3.." herdik aku dengan penuh geram.

"ah, ko takde awek tu sebab ko kate camtu" ajwad menjawab.

"jawab-jawab, macamlah tak tau ko tak penah jumpe lagi pompuan tu" aku melenting. dan kemudian dia senyap.

"hmmm" Ummi menghela nafasnya.

"abang ape citer?" tanya aku cuba meredakan resah Ummi cuba membuka cerita abang aku zahid.

"camne camne?" tanya mak aku kembali.

"bergurau pulak, pasal abang suruh carikkan tu la" jawapan aku.

"da jumpe blom??" sambung aku kembali.

"hmm dah ade da, die nak tgk gamba abg" kata Ummi.

berita yang sampai ke telinga aku pada hari itu benar-benar membuatkan aku terkejut. bukan sahaja aku, malah sepupu aku juga terkejut. mana tidaknya. Ummi mahu carikan calon isteri untuk abang aku dari pusat dakwah yang selalu Ummi pergi.

"hmm, abang ngan pompuan tu, mcm x sesuai la ummi, abg da la camtu, pompuan tempat ummi tu plak kompem yg baik ummi, ini x leh jadi," aku cuba membantah cadangan Ummi.

"pe bleh buat, abg kamu yang suruh carikan" kata Ummi.

"takpe a, kalo kamu nak suruh Ummi carikkan, Ummi leh carikkan" sambung Ummi lagi.

"eh, takpelah Ummi, zayad ni da la camni.. perangai tah pape la ummi, rase tak layak sangat kalo dapat orang-orang camtu ummi" aku menolak dengan baik.

ilmu aku tidak lah tinggi sangat, apatah lagi dalam bab agama. ini kan pula mahu dijodohkan dengan seseorang yang aku rasakan paling baik kerana institut dakwah yang Ummi selalu pergi kebanyakan adalah yang baik-baik dan manis serta berakhlak. aku pernah ikut, dan aku tahu keadaannya. mereka ibarat satu keluarga yang sangat rapat dan mengerjakan amar makruf nahi mungkar. gerakan yang diberikan kepada mereka adalah ikhwan.

"ummi bkn ape, ummi tanak korang jadi tah pape, tak terurus.. pastu buat benda tah pape tah.." kata ummi.

aku bukan tidak mahu, cuma aku rasa seolah-olah tidak layak.

"betul ape yang ummi cakap tu, tapikan, zayad rase, macam betul-betul tak layak la ummi" kata aku ulang kembali ayat.

"takpe la zayad, Ummi nak carikkan jugak tuk kamu" Ummi mencelah seolah-olah memaksa.

ya Allah, hanya padaMu aku sandarkan harapan untuk jodohku ya Allah. jika telah ditakdirkan pilihan Ummi ku adalah yang terbaik dan yang telah dicatatkan di loh mahfuz, aku redha dengan segala ketentuan mu ya Allah, dan jika ini adalah cara untuk mendapat keredhaanMu, aku pasrah. ya Allah, jangan sia-siakan harapan ku ya Allah

"nak kene kawen 4 ke Ummi?" tanya aku dengan muka yang agak gatal.

"kalo boleh ummi nak anak ummi sume kawen 4" jawab ummi.

"no komen"

"Dinikahi wanita itu kerana empat perkara; kerana keturunannya, kerana hartanya, kerana kecantikannya dan kerana agamanya, maka pilihlah yang beragama, beruntunglah kedua tanganmu”.




3 ulasan:

nur aisya humaira berkata...

teringat pengalamn mengaji ngan ayah dlu...huhu..ayah sye seorg yg memaksa klu bab2 mengaji ni...tpi syukur sgt2 sbb dgn paksaan itulah skang sye blh mengaji dgn lancar walaupn tanpa bertaranum spt pelajar2 akademi alquran...sbnarnye sye suke taranum alquran,pernah jgak blajar ngan ayah,tpi dsbbkn malu sye tk teruskn...blajar taranum ni mult jdi tk lawa...;)
sejak kecik sye diajar mengeja dlm mukaddam,walaupn sudh thu membce tana=pa dieja,ayh sye akn rotan & marah dgn kuat sekali...setiap kali mengaji,sye pasti akn menangis...sbb takt ngan ayah...;)
pernahkah anda merase suasana begitu ketika mengaji??

~aquo~ berkata...

bagus nye ummi awk,,
tp xphm ayt ummi yg terakhir 2,,
knp perlu???

~aquo~ berkata...

owh design gak sem ni ek??
design pe??
awk kos pe n blajo mane???

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

iklan aku x phm

nyanyi jom awak